Bupati Salwa Terbitkan Imbauan Protokol Kesehatan di Pondok Pesantren

Bondowoso, Beritabangsa.com – Beberapa Pondok Pesantren di Kabupaten Bondowoso Jawa Timur, mulai mewajibkan santrinya untuk kembali ke pondok, pasca libur Hari Raya Idul Fitri 1441 Hijriah ditengah meningkatnya kasus positif covid-19.

Oleh karena itu, Bupati Bondowoso Drs H. Salwa Arifin, menerbitkan surat himbauan perihal protokol kesehatan untuk pencegahan penyebaran Covid-19 di lingkungan Pondok pesantren yang telah mewajibkan santrinya kembali.

Bacaan Lainnya
Berita Menarik Lainnya:  Bupati Bondowoso: Terpapar PMK Tak Boleh Jadi Hewan Kurban
banner 1024x1023

Imbaun itu tertuang dalam surat edaran nomor 450/274/430.4.3/2020 tertanggal 3 Juni 2020, yang ditujukan kepada pengasuh Pondok Pesantren dan lembaga keagamaan di wilayah setempat.

Dengan ini kami menghimbau kepada segenap pengasuh pondok pesantren dan lembaga keagamaan, agar menerapkan protokol kesehatan pencegahan Covid-19 pada saat menerima santri dan santriwati yang akan kembali ke pondok,” kata bupati dalam imbauan tertulisnya.

Berita Menarik Lainnya:  Pemkab Probolinggo Raih Penghargaan dari Kementerian PAN-RB

Berikut poin penerapan protokol kesehatan pencegahan Covid-19 di lingkungan Pondok Pesantren tersebut, ada enam poin. Yakni sebagai berikut:

Pertama, santri yang berasal dari kecamatan terdampak Covid-19 (zona merah), diwajibkan melakukan isolasi mandiri selama 14 hari sebelum kembali ke pondok.

Kedua, santri yang kembali ke pondok wajib membawa surat keterangan sehat dari dokter atau puskesmas di daerah asal.

Ketiga, wali santri atau keluarga yang mengantarkan tidak boleh lebih dari dua orang dan tidak diperkenankan masuk ke lingkungan pondok.

Berita Menarik Lainnya:  Bupati Buka Seleksi GSI Tingkat Kabupaten Asahan 2022

Keempat, selama berada di lingkungan pondok tetap mewajibkan penggunaan masker, menjaga jarak, tidak berjabat tangan dan cuci tangan dengan sabun.

Kelima, pondok menyediakan tempat cuci tangan dan melakukan penyemprotan disinfektan secara berkala di lingkungan pondok.

Keenam, segera menghubungi posko Covid-19 atau tempat layanan kesehatan terdekat, apabila didapati santri atau santriwati yang mengalami sakit dengan gejala mirip atau diindikasi Covid-19.

Reporter : Muslim

banner 600x310

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *