Kalah Dalam Gugatan, Bupati Bondowoso Diharuskan Bayar Rp 403.000

ptun

Beritabangsa.com, Bondowoso – Buntut joget Tik tok yang dilakukan oleh mantan Kepala Dinas Pariwisata Pemuda Dan Olahraga (Disparpora) Bondowoso, Harry Patriantono berujung di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN)  Surabaya.

Putusan PTUN secara mengejutkan memenangkan Harry Patriantono. Sehingga, Bupati harus membatalkan SK yang telah dibuatnya. Bahkan dalam putusannya, PTUN Surabaya mengharuskan Bupati Bondowoso membayar biaya perkara sebesar Rp. 403.000 (empat ratus tiga ribu rupiah).

Bacaan Lainnya
Berita Menarik Lainnya:  PD GIAN Surabaya & Ubhara akan Labeli Kampung Tertinggi Kasus Narkoba dengan Label Zona Merah
banner 1024x1453

Asisten I Sekretariat Daerah Bondowoso, Wawan Setiawan, menjelaskan, putusan majelis hakim PTUN Surabaya, Bupati diperintah untuk mengeluarkan keputusan memutasi posisi jabatan setingkat lebih rendah bagi Harry Patriantono.

” Jadi bukan mengembalikan kepada jabatan posisi semula. Atau juga bukan mengembalikan pada posisi jabatan eselon 2 lainnya,” paparnya.

Sejak putusan dibacakan oleh majelis hakim pada 3 Februari 2021 lalu, Harry menghadap Bupati dan Wabup untuk menjalin komunikasi. Bahkan dalam beberapa kesempatan, Harry mengaku lelah dan ingin damai.

” Tapi proses sidang terus berjalan. Sehingga muncullah putusan itu,” lanjut Wawan.

Atas dasar itulah, dengan kebijaksanaan Bupati dan pertimbangan kemanusiaan maka tidak dilakukan upaya banding. Sesuai batas waktu 14 hari kerja tidak ada banding, maka putusan itu inkrah.

Berita Menarik Lainnya:  Cegah Terjadinya Kerumunan, Pemkab Bondowoso Larang Gelar Olahraga Tradisional

” Kedua, ternyata putusan majelis hakim juga sama dengan salah satu rekomendasi majelis kode etik,” bebernya.

Untuk diketahui, salinan putusan bernomor : 150/G/2020/PTUN.SBY tersebut, majelis hakim PTUN Surabaya menyidangkan perkara antara Harry Patriantono (Penggugat) melawan Bupati Bondowoso (Tergugat).

Dalam petikan putusannya, majelis hakim PTUN Surabaya

membatalkan Surat Keputusan (SK) Bupati Bondowoso Nomor: 188.45/670/430.4.2/2020 tentang penjatuhan hukuman disiplin berupa pembebasan dari jabatan per tanggal 15 Juli 2020, atas nama Harry Patriantono.

Selain itu, majelis hakim PTUN juga mewajibkan Bupati Bondowoso untuk menerbitkan SK baru berupa penurunan jabatan pada Harry Patriantono (penggugat) setingkat lebih rendah.

Berita Menarik Lainnya:  KPK Panggil 3 Kades di Sidoarjo, Diduga Korupsi Mantan Bupati Saiful Illah

Sebelumnya, aksi joget “Tik Tok” yang dilakukan Harry Patriantono sempat viral di media sosial dan jejaring percakapan. Saat itu ia masih menjabat sebagai Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda, dan Olahraga (Parpora) Bondowoso.

Dinilai menyalahi etika moral sebagai ASN, Harry lantas dijatuhi sanksi oleh Bupati, melalui majelis etik pemerintah setempat. Sanksinya yakni pemindahan dari jabatan kepala dinas menjadi staf biasa di lingkup Pemkab Bondowoso.

>>> Klik berita lainnya di news google beritabangsa.com

Reporter : Muslim
Publisher : Ali Wafa

banner 1024x1280

Pos terkait

banner 600x310

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *